Negara Arab Saudi Bersiap Sambut New Normal

0
87

PRIME-NEWS | Arab Saudi : Negara Arab Saudi menyambut kehidupan normal baru (new normal) dengan mulai memberlakukan kebijakan terukur dalam upaya mengatasi pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Terhitung mulai hari ini, pihak Arab Saudi mulai membuka kegiatan ekonomi dan perkantoran dengan tetap memerhatikan protokol kesehatan pencegahan penularan virus corona.

Konsul Haji KJRI Jeddah, Endang Jumali mengatakan, meski kegiatan ekonomi dan perkantoran mulai hidup kembali pasca “mati suri”, masyarakat tetap diwajibkan mematuhi protokol kesehatan seperti menjaga jarak aman dan mengenakan masker.

“Hari ini mulai jam 06.00 pagi, kegiatan ekonomi dan perkantoran dibolehkan. Tapi, dengan ketentuan tetap menjaga protokol kesehatan dan physical distancing,” ucap Endang, seperti dilansir dari website resmi Kemenag, Minggu (21/6/2020).

Meski demikian, kegiatan ibadah umrah hingga saat ini masih dilarang. “Larangan umrah dan ziarah tetap diberlakukan dan akan dilakukan evaluasi sesuai ketentuan kesehatan,” sambungnya.

Selain umrah dan ziarah, Arab Saudi juga masih menutup penerbangan internasional. Termasuk yang ditutup juga adalah perbatasan baik darat maupun laut.

“Saudi juga mengumumkan akan memberlakukan sanksi bagi yang melanggar ketentuan,” terangnya.

Saat disinggung soal haji, ia berujar bahwa belum ada informasi resmi apapun dari Kerajaan Arab Saudi. Endang mengatakan, kasus positif Covid-19 di Saudi masih cukup tinggi bahkan dalam sepekan terakhir, kasus baru di negara itu rata-rata di atas dua ribu positif Covid-19 per hari.

Sebelumnya, aparat kepolisian di Makkah, Arab Saudi sejak pekan lalu telah meningkatkan patroli keamanan di sejumlah area publik, seperti pasar maupun pusat keramaian lainnya untuk memantau tindak pelanggaran terhadap upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

Langkah ini merupakan implementasi dari keputusan Kerajaan Arab Saudi yang dikeluarkan sebagai bentuk kepedulian terhadap kesehatan dan keselamatan warga negara dan maupun kaum ekspatriat di tengah pandemi.

Seperti dilaporkan Saudigazette, polisi wilayah Makkah mulai menggelar patroli besar-besaran, baik dengan berjalan kaki maupun berkeliling kendaraan. Mereka menyasar warga yang tidak mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid-19, seperti mengenakan masker maupun menjaga jarak. Penumpang yang melebihi kapasitas kendaraan juga akan ditindak.

Langkah ini dilakukan pascaterjadi lonjakan kasus Covid-19 dengan jumlah infeksi harian di kerajaan, melampaui angka 4.000. Juru Bicara Kementerian Kesehatan Dr. Muhammad Al-Abdel Ali berujar bahwa 90 persen dari total kasus yang dikonfirmasi dilaporkan di Riyadh.

Sementara berdasarkan data dari situs Worldometers, kasus Covid-19 di Arab Saudi hingga hari ini Minggu 21 Juni 202 telah mencapai 154.233. Jumlah pasien sembuh 98.917 dan total meninggal dunia sebanyak 1.230 orang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here